Trumbu karang, zooxanthella, dan perubahan iklim global

Banyak karang mengandalkan alga simbiotik mereka untuk bertahan hidup. Di bawah tekanan (seperti suhu yang lebih tinggi) hal ini dapat membuat alga simbiotik keluar dari karang dan terjadi pemutihan pada karang. Sebelumnya telah dilaporkan bahwa karang dapat pulih dari pemutihan karang dengan mengubah jenis ganggang mereka. Namun, sebuah studi penelitian baru menunjukkan bahwa kurang dari seperempat dari spesies karang bisa melakukan ini.

Karang yang telah teridentifikasi untuk bertahan hidup ketika suhu dinaikkan adalah mereka yang menjadi tempat dari beberapa jenis alga simbiotik. Tapi karang jenis tersebut merupakan yang minoritas. Sebuah tinjauan data yang diterbitkan, oleh Tamar L. Goulet dari University of Mississippi, menunjukkan bahwa hanya 23% dari karang termasuk dalam kategori ini. Dia melihat 43 studi dari 442 spesies karang. Jika perubahan iklim global terus terjadi, dia menyimpulkan bahwa banyak spesies karang simbiosis tidak dapat bertahan hidup.

Sejumlah penelitian baru pada genotipe zooxanthella dikarang telah berfokus pada pergantian zooxanthella. Para peneliti telah menyarankan bahwa karang dapat bertahan hidup dari perubahan iklim global dengan cara beralih dari alga simbiotik mereka. Sejak 15 tahun pembagian clade dari zooxanthellae pertama kali diperkenalkan, banyak peneliti melaporkan identitas clade dari zooxanthellae di 442 spesies karang dari berbagai lokasi geografis. Penelitian ini bertujuan untuk menggunakan dataset guna melihat kemungkinan dari pergantian simbion jika terjadi perubahan iklim global.

Metode yang dilakukan adalah dengan melakukan analisis data yang dilakukan ditingkat cladal dengan perbandingan lebih lanjut di tingkta clade. Untuk menentukan pola geografis, data dimasukkan dalam format tabel dalam GIS (Sistem Informasi Geografis) peta menggunakan ArcMap (V8.3, ESRI). Data diplot untuk mengungkapkan pola spasial dalam distribusi karang terhadap spesies hosting yang tunggal atau dari beberapa clades zooxanthella.

1
Data saat ini menunjukkan bahwa sebagian besar spesies karang mungkin tidak dapat untuk mengubah populasi zooxanthella mereka. Hal tersebut didukung dengan bukti yaitu sebagai berikut :

  • Sebagian besar karang tuan rumah zooxanthella clade tunggal.
  • Spesies karang yang menjadi rumah tunggal dari clade zooxanthella tidak menunjukkan pergantian alga bahkan pada clade dengan tingkat yang sama.
  • Tidak ada studi yang telah menunjukkan bahwa spesies karang dengan hosting zooxanthella clade tunggal membentuk kombinasi simbiosis baru dengan ‘zooxanthellae cryptic’.

Mengingat data yang tersedia saat ini, mayoritas karang bersimbiosis dengan zooxanthella clade tunggal. Mungkin ada beberapa jenis karang yang dapat bersimbiosis lebih dari satu clade pada satu tempat tetapi koloni karang individu tidak beralih jenisnya dari waktu ke waktu, ketika ditransplantasikan ke lingkungan yang berbeda atau ketika mengalami stres seperti penyakit atau meningkat suhu. Dalam konteks perubahan iklim global, mayoritas spesies karang mungkin tidak dapat beralih simbion dan mungkin dalam bahaya besar. Bagaimana sisanya 23% spesies karang mampu bersimbiosis dengan beberapa clades zooxanthella. Namun bagi sebagian besar karang, pertanyaannya adalah bukan apakah perubahan simbion adalah mungkin, tetapi bagaimana dengan kondisi simbiosis yang ada dapat bertahan hidup. Jika perubahan iklim global terus terjadi, terumbu karang mungkin mengalami perubahan yang signifikan dalam keanekaragaman hayati, karena hanya subset kecil dari spesies simbion hard coral dan octocoral yang dapat bertahan hidup.

Advertisements

One thought on “Trumbu karang, zooxanthella, dan perubahan iklim global

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s